SKODENG WARGA ASING DI RUMAH KONGSI TAPAK PEMBINAAN

7.8.16 Suria Lekatlekit 2 Comments

SKODENG WARGA ASING DI RUMAH KONGSI TAPAK PEMBINAAN. Dah jadi kaki skodeng pulak aku ni sejak dua menjak ni. Sejak buka tingkap nampak projek pembinaan kondo yang mengadap tingkap rumah aku.. Dari hutan pokok dah semakin menjadi hutan batu. Simpati aku monyet yang pernah menghuni hutan tu dulu.. Tinggal sejemput je hutan untuk mereka berkampung. Selalu nampak dorang naik ke atas bukit area rumah aku selongkar tong sampah cari makan. Tak lama lagi orang komplen ada la operasi membunuh pulak. Kejamnya manusia kan...

Gambar pinjam google

Sejak projek pembinaan kondo tu bermula asal buka tingkap je atau jenguk keluar tingkap mesti nampak aktiviti buruh binaan yang majoriti warga asing. Dari sifat, bentuk wajah & kulit tu rasanya terdiri daripada warga bangladesh & indonesia. Tapi aku tak pernah la pergi dok interview depa kat tapak pembinaan tu asal mana, anak sapa bila sampai. Setiap hari aku cuma akan skodeng dari tingkat 9 rumah aku terus ke tapak pembinaan tu.

Gambar snap pagi tadi. Macam enjoy pulak tengok kehidupan mereka. hehehe

Bila tengok kehidupan mereka di rumah kongsi & bekerja kat tapak pembinaan tu lama2 timbul satu rasa insaf. Kita suka mengeluh akan kenikmatan yang mungkin kita tak mampu miliki sampai kita lupa sebenarnya apa yang kita miliki ini lebih baik dari sesetengah orang lain. Tengok warga asing yang bekerja buruh binaan tu.. Tinggalkan keluarga anak isteri.. Bersyukur la kau masih jumpa suami kau hari hari. Cuma kadang2 dia balik awal.. kadang2 dia balik lewat sikit. Bila suami kau kena kerja hari minggu kau mula muncung sedepa seolah2 macam sepuluh tahun dah suami kau kena kerja hari minggu. Bayangkan anak isteri pekerja buruh binaan tu mungkin tak jumpa suami dia dalam tempoh 5 - 6 tahun.. Dari situ kau akan rasa Ya Allah.. nikmat yang aku dapat adalah lebih banyak dari mereka mereka ni.

Gambar ni aku ambil guna 100% zoom sebab jauh jugak lokasi dia. Almaklum la aku guna galaxy s4 zoom je. Rumah aku atas bukit sikit & duduk pulak tingkat 9. Bayangkan jarak tu.. Tu pun syukur boleh zoom sampai ke tapak pembinaan kat bawah bukit rumah aku ni. Tapi kalau guna smartphone ni yang ada dua camera kat belakang rasanya lagi clear gambar boleh snap >> Bagaimana smartphone yang Dilengkapi Dual-Kamera Leica Ini Berjaya mengambil gambar Sehebat Ini <<

Tengok depa bekerja di tengah panas setiap hari.. Bersyukur la kau masih mampu menikmati kehidupan yang selesa tanpa perlu struggle sampai macam tu sekali. Kau masih mampu makan sedap2 kat cafe2 & restoran yang bukan semua orang mampu makan.. sedangkan mereka kita tak nampak apa mereka makan untuk terus bekerja di esok hari.

Bila kau rasa badan kotor & melekit.. Kau ada bilik air tertutup & selesa untuk kau mencuci badan tanpa di pandang orang lain. Lihat mereka... kehidupan di rumah kongsi terpaksa mandi di tempat terbuka bercampur lelaki & perempuan. Terpaksa sebab itu bukan pilihan mereka tapi itu ja yang di sediakan pihak majikan untuk mereka.

Ni je gambar yang aku rasa boleh di share. Ada gambar mandi beramai ramai campur lelaki & perempuan tak sesuai pulak untuk aku share.

Bersyukurlah... Jangan terlalu banyak mengeluh. Kenikmatan itu tak datang dengan hanya merintih.. Berusahalah seperti mereka tapi dengan kepakaran & cara kita sendiri.

Moral of the story.. Selalulah memandang orang yang lebih susah untuk kita belajar erti bersyukur. Supaya kita kurang merungut dengan apa yang kita tiada.

2 comments:

KOMEN BAIK2.JANGAN MENCARUT NANTI KENA CUBIT. Anda bertanggungjawab pada setiap komen anda, tuan empunya blog tak campur ok!